Learn

Manfaat #bawabekelyuk

Setelah hampir sebulan bawa bekel buat kerja (ya walaupun ada beberapa hari yang bolong-bolong sih.. lelah hayati, bang!!), ada beberapa manfaat nyata yang terasa.

1. Bawa bekel itu lebih hemat.

Jadi di kantor akutuh ada kantin karyawan yang jual nasi rames, ketoprak, bakso, mi ayam, soto. Rata-rata satu porsi 20-25ribu lah (kalo pake kerupuk dan gorengan bisa lebih lho harganya). Masih masuk akal ya, kalo aku beli itu juga ga mendadak miskin sih. Tapi apa kabar suami ku yang kerjanya di mall? uugghh ada kali 50-100rb tiap hari klo mau makan plus ngopi-ngopi nya. Walau receh begini tuh, tapi kalo biaya makan suami dan istri digabung trus ditotal sebulan, jadi berapa coba? paling bawahnya aja 1,4jt cuma buat makan siang doank. Lha makan malamnya apa kabar?

Jadi setelah kucatat pengeluaran buat belanja dapur bulan ini kira-kira 2juta tapi kan udah sama buah yang menyehatkan, serta roti dan cemilan yang menyelamatkan kami dari keinginan jajan berlebih di kala weekend. Itu udah sekalian buat makan malam juga lho.

2. Makan dengan porsi yang Pas

Pada sadar ga sih klo kita beli makan, porsinya ditentukan oleh penjual atau klo prasmanan ditentukan oleh keinginan kita yang “kalap-eran”. Trus pada saat kita mulai makan, sesuap demi sesuap, trus minum karena mungkin kepedesan atau keselek karena makan buru-buru, trus kita kenyang tiba-tiba padahal makanannya belum habis.

Trus kita memandangi sisa makanan di piring, lalu speed kita makan mulai berkurang, karena kita udah kenyang. Yang tadinya makan karena laper berubah jadi makan karena “dibuang sayang”.

Makanannya habis sih.. tapi udah berlebihan, kamu kekenyangan, trus ngantuk lah sampe kantor. Efek samping lainnya adalah tumpukan karbo yang membekas seperti kenangan mantan yang tak mau hilang (ihiiyy..)

3. Makanan lebih bersih

Akusih cerita pengalamanku masak aja ya. Setiap kali belanja sayur, sebenarnya geli gitu karena kadang ada ulat nya, telur ulatnya, tanahnya, belum lagi kadang ada bagian yang busuk. Ya wajar aja sih.. malah kalo ga ada ulatnya, berarti pestisidanya dosis tinggi. Kecuali kamu belanja sayur hidroponik atau organik yang harganya berkali lipat dari harga sayur biasa.

Kadang klo aq liat kotoran sayurnya ga mau luntur setelah dicuci 2 kali, aku rendam lah pake air garam beberapa menit. Hasilnya.. luar biasa luntur sendiri itu ulat dan telur nya.

Okelah aq berpikir ya.. seberapa rajin dan pedulinya kah para chef warteg dan restoran itu terhadap kotoran membandel di sayur? Ini baru bahas sayur nya lho.. belum alat masaknya dan alat makannya.. Pernah liat ga mereka cuci piring gimana?! satu ember air kotor, satu ember air ‘agak’ bersih (udah ga usah diinget-inget say..)

Aku ga anti makan di luar, hanya saja berusaha agar tidak terlalu sering. Ku juga paham bahwa yang penting daya tahan tubuh kita kuat maka kuman, virus dan bakteri itu ga ngaruh. Okelah klo yakin daya tahan tubuh mu kuat setiap saat, ku percaya padamu (asiikkss..)

4. Jam Istirahat Lebih Santai

11.00 Mulai mikir mau makan apa, dimana, sama siapa

11.30 Leaving office biar ga ngantri/macet/kehabisan tempat

12.30 Mau balik kantor tapi panas/macet

13.00 nyampe kantor udah haus lagi, bikin teh atau kopi deh (eh apa tadi kamu take away es kopi susu?! hehehe)

Selama aku bawa bekel, jam makan siang ku lebih damai ya.. makan lebih santai, adem karena di ruangan sendiri, minum air putih aja biar lebih sehat, ga kepanasan, gak buru-buru. Kalo jam istirahat masih ada bisa sambil buka udemy.com atau nge-draft blog lagi. Intinya waktu ku bisa lebih bermanfaat lah gitu

Gimana klo niat mau sosialita, membangun network, siapa tau ketemu jodoh?! it’s okay lah sekali-sekali makan di luar. Tapi klo membangun network nya setiap hari ya wes lah apa boleh dikata, lanjut aja!

Demikian based on true story nya.. semoga bermanfaat dan kamu tambah semangat #bawabekelyuk demi kesehatan diri sendiri, keluarga dan dompetmu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *